Radio

Minggu malam,11.25 pm;

Sambil terkantuk2, gw masi ngutak-ngatik si lappie,

Bosen ngedengerin ceracauan di metro TV (yang masih aja ngebahas gayus), gw iseng nyalain radio dari mp3 .

-tit,mp3 nyala-

Pas awal nyalain, pas banget si radio muterin lagu yang gw suka.

-kebeneran …, gw pikir-

30 menit berselang, ni radio lagunya makin oke aja,makin gw banget, udah kek muterin playlist gw aja, padahal gw ga request lgitu…

60 menit berselang…Jadi penasaran, ni radio apaan sih? Bisa gw banget gitu, jadi pengen tau berapa fmnya, gw beranjak mendekati si mp3 .

Oalah! Rupanya yang dari tadi diputar emang playlist di mp3, gw lupa ngerubah settingannya biar jadi radio. Huahaha… udah kegeeran aja ada radio yang “gw banget”. Telat banget gw nyadarnya setelah 60 menit. pantes aja dr tadi ga ada iklannya 😀

-hoaheeem-

ignorance

Bener juga kata temen gw, ignorance is bliss

Kadang2, ada persoalan yang dipikirin ampe bego, tetep ga nemu solusinya. Bahkan output yang didapat dari proses “berpikir” dan “merenung” itu cuma uring-uringan, bad mood, bahkan pada tahap yang lebih lanjut  juga bisa mengakibatkan efek psikologis yang lebih serius. Banyak persoalan, yang pada akhirnya hanya dijawab oleh waktu, dan happy ending. baik- baik aja

“think of nothing that happens as either good or bad. Stop judging, and stop expecting”.

‘That wasn’t good or bad, it just happened, it just is.’

life is simple, yang perlu kita lakukan cuma menjalani aja apa yang sudah di depan mata. Ada saat2_dimana_sangat disarankan untuk berhenti berpikir. Stop thinking, stop expecting, stop judging, just ignore

Setidaknya, ini efektif buat gue (gatau emang keseringan mikir, apa otak gw emang ga kuat buat mikir yang berat2) 😀